....::KALAMUN MINNI::....

"Sebaik-baik perhiasan di dunia adalah wanita yang solehah dan wanita solehah itu tidak memandang dan tidak dipandang''
-Aish SaFa-

Saturday, 26 May 2012

BELAJAR HORMATI HAK ORANG LAIN SUPAYA ANDA JUGA DIHORMATI

Assalamualaikum.

Tengok tajuk pun mesti dah tahu kan apa yang ana nak cakap kali ni. Okey, kali ini nak cakap pasal hormat menghormati. Nampak macam mudah kan? Tapi sedar kah kita ramai yang masih belum tahu hak orang lain terhadap orang lain. Ramai manusia di luar sana ingin dihormati oleh orang lain tetapi sebaliknya mereka tidak pandai untuk menghormati orang lain. Wajarkah perkara sebegini berlaku?

Pembaca yang dirahmati Allah,
Apabila kita inginkan diri kita sentiasa dihormati oleh orang lain, kita sewajarnya terlebih dahulu pandai menhormati hak orang lain. Ye,apabila kita menghormati orang lain,ia secara tidak langsung menaikkan martabat kita di pandangan mata orang lain. Sebaliknya apabila kita sering memperlekehkan orang lain, bagaimanakah kita ingin dihormati oleh mereka. Pastinya diri kita juga dipandang hina oleh orang lain. (weh,asal skema sangat bahasa ana kat atas ni? macam nak buat karangan SPM je,walhal nak tulis dalam blog je puunn.. haha)

Kali ini ana nak bawakan satu kisah yang berlaku disekeliling ana. Senang, ana suka bawakan kisah yang memang terjadi di sekeliling ana supaya mudahlah ana untuk mengekspresikannya. Hehe. :p Berbalik kepada cerita yang ingin ana kongsikan, ianya mengenai adik bongsu ana si cilik 4 tahun. Minta maaf ye, ana suka bawakan cerita yang sering berkait rapat dengannya kerana dialah satu2 nya adik yang paling manja dengan ana. Jiwanya sangat sama dengan ana. Apa yang berkait dengannya seolah2 sama dengan diri ana. Dia juga seolah2 jelmaan ana semasa kecil. Yeke? Haha. :)

Al-kisahnya diceritakan oleh ummi ana. Pagi semalam mereka ke pasar sari bersama adik bongsu ana. Kemudian, ummi ana berhajat ingin membelikan sehelai tudung arini buat si cilik Farah. Nak dijadikan cerita, si penjualnya adalah seorang lelaki. Ketika ingin mencuba tudung buat si Farah, penjual tersebut dengan slumber badaknya mebuka tudung yang dipakainya untuk mencuba tudung baru tersebut. Terkejutlah si Farah dengan tindakan si penjual tersebut. Dan serta merta air mukanya berubah seolah2 sangat terkejut dan air mata mula bergenangan di kelopak matanya. Mungkin orang lain tidak perasan tapi mana mungkin seorang ibu tidak mengetahui perasaan anaknya. 

Persoalannya di sini, wajarkah si penjual bertindak sebegitu terhadap si cilik Farah? Andai sahaja dia tahu akan perwatakan Farah yang sebanar pasti dia tidak semudahnya bertindak sebegitu rakus menarik tudung si cilik Farah. Kerana kami didiknya mengenai aurat sejak dia masih kecil. Kami ajarkan dia bertudung setiap kali ingin keluar rumah. Sehinggakan dia sendiri pandai menegur kakak2nya ini sekiranya kami bertudung yang tidak menepati syariat. Pernah suatu ketika, ana pernah bersiap2 untuk keluar berjalan. Dan ketika itu Farah ada bersama2 di dalam kamar ana. Ketika ana mengenakan sehelai tudung yang jarang dan pendek (perempuan tahu kot,inner yang nipis tu) , dia dengan eskperesi terkejutnya berkata kepada ana,

"Ehh, kak long mana boleh pakai tudung ni. Nampak pendek!"

"Kenapa pulak tak boleh?" sengaja mengujinya.

"Kene pakai tudung labuh tu. Tudung ni nampak aurat" ujarnya bersungguh-sungguh.

"Allaa...kak long pakai tudung jugak. Farah tak bagi ke kak long keluar pakai macam ni?" tanyaku.

"Tak. Kak Long kene pakai tudung yang besar tu" tunjuknya ke arah tudung labuh ana.

Ye, ana tersenyum mendengar teguran daripadanya. Budak kecil macam dia pun dah tahu akan auratnya. Itulah pentingnya pendidikan awal terhadap anak2. Walhal pada masa itu, ana baru mengenakan tudung dalam (inner) sebelum ana mengenakan tudung labuh di luar. Tetapi barangkali dia sangat2 terkejut melihat imej ku bertudung begitu. Alhamdulillah. Tidak sia2 kami mendidiknya sejak kecil sekiranya seawal usia 3 tahun dia sudah pandai menilai.

Berbalik kepada cerita tadi, ana cuma inginkan si penjual menghormati haknya sebagai kanak2 perempuan yang sangat menjaga auratnya. Tidak salah ingin membuka tudungnya,tetapi mintalah keizinan daripadanya. Sekalipun dia masih kanak2 tetapi ana tak nafikan sesetengah kanak2 sangat matang dalam sesuatu perkara. 

Rasa itu sahaja cerita ana kali ini. Si cilik Farah Fasihah yang disayangi dan dicintai sepenuh hati,
Wearing hijab make her beautiful!

Tinta pengertian,
Aish SaFa
sentiasa melindungimu

No comments:

Post a Comment