....::KALAMUN MINNI::....

"Sebaik-baik perhiasan di dunia adalah wanita yang solehah dan wanita solehah itu tidak memandang dan tidak dipandang''
-Aish SaFa-

Monday, 25 June 2012

PUISI TENTANG KITA

Puisi Tentang Kita adalah hasil karya Nadiah Bt. Mad Radzi. Terima kasih kerana menunaikan permintaan penulis untuk menulis sebuah puisi tentang kita. :) Terharu saya dibuatnya menghayati setiap bait puisi ini. :')


Semoga ukhuwah kita berkekalan hendakNya. 

ku ukir puisi indah buatmu..
biarpun tidak seindah lagu..
ku ingati kenangan lalu..
yang sayup dibawa angin mnderu..
tatkala ku pejam mata..
tersenyum ku mengingati semuanya..
manjamu dan caramu tertawa..
membuatku teringat kisah lama..
biarpon angin mmbawa kenangan itu berlalu..
terasa ingin ku nyanyikn lagu rindu..
biarlah kau dengari dgn suara hatimu..
kerana ku ingin kau ingati selalu..
ukhti..
dalam keletah kita bercanda..
banyak khilaf yang diri ini tidak sedar..
ku fikir biasa tapi dikau terluka..
maafkan aku kerana aku insan biasa..
jauh di sudut hati..
syukur ku rasai..
dipertemukan dirimu sejak dulu lagi..
mendekatkn diri kepadNya..
tatkala diri terasa hina..
ukhti..
ukhwah kita terlalu istimewa di hati ini..
tak dapat ku tunjukkan dengan perbuatan..
apatah lagi diungkapkan dengan kata2..
cukuplah kau tahu kau begitu istimewa..
ku doa kita dapat mnjadi bidadarinya..
walau tidak sehebat bidadari syurga..
moga kita dapat menjadi wanita solehah..
seperti khadijah dan ainul mardhiah;-)
salam sayang dari pnulis tentang kita:-)
abadi selamanye dalam kenangan;-) 

Saturday, 23 June 2012

CERPEN : PURDAH? LAYAKKAH AKU?

Gambar yang menghiasi wallpaper handphone penulis

"Surayya dah besar nanti pakai purdah ye?" kata Abi kepada adik bongsuku Aish Surayya yang masih tersenyum menggayakan tudung baru yang dibeli untuknya. Ketika itu kami baru sahaja pulang dari membeli belah di sebuah pasar raya. 
"Pakai purdah? Macam Cik Jie?" tanya adikku itu kepada Abi. Cik Jie adalah satu2nya ibu saudaraku yang berpurdah. Ya, aku juga menyimpan cita2 untuk mengikuti jejak langkahnya berpurdah namun aku masih belum mampu untuk melaksanakannya saat ini.
"Ye, macam Cik Jie. Umi pun pakai purdah jugak dulu" sambung Umi memancing minat Surayya.
"Ouh. Haha" gelak Surayya mematikan lamunanku  yang jauh membayangkan bagaimana agaknya sekiranya aku berniqab.
Aku hanya mendengar perbualan orang tuaku dengan adik bongsuku, Surayya. Bukan pertama kali isu berpurdah ini disebut2 oleh ibubapaku di hadapanku, bahkan jika dihitung mungkin sudah melebihi 10 kali. Abi tidak jemu2 menyebut (barangkali berdoa) kepada adik bongsuku itu supaya dia berpurdah pada suatu hari nanti. Walaupun usia adikku baru sahaja mencapai 4 tahun, tetapi ia seolah2 menjadi topik yang sangat matang untuk kanak2 seusianya berfikir. Aku kadang2 jadi terfikir, apakah itu hanya salah satu cara ibubapaku menarik minatku untuk berpurdah? Tetapi mengapa tidak terus berterus terang sahaja denganku? Namun aku tidak terus bertindak melulu. Aku mengambil kira beberapa aspek.

*********

Aku membelek majalah islami,tiba2 mataku terpaku pada salah satu tajuk artikel di dalamnya. Ia nya mengenai isu berpurdah. Aku membacanya dan memahami. Keinginanku untuk berpurdah menjadi semakin kuat. Entah mengapa, tiba2 terbit satu rasa yang membuak2 dalam diriku untuk mengenakan pakaian sunnah para isteri nabi itu. Rasa apakah ini? Ya Allah, Engkau lebih tahu dariku. Jika Engkau merasakan aku orang yang layak mengenakan pakaian sunnah ini, maka Engkau permudahkanlah. Lantas, aku mencari teman akrabku untuk mendapatkan pandangannya. 

"Asrar,boleh ana tanya?" sapaku sebelum sempat aku duduk disebelahnya. Asrar adalah rakan serumahku di Universiti. Aku suka mendapatkan pandangannya dalam pelbagai hal kerana beliau sangat matang dalam memberikan pandangan.
"Fiyya..sejak bila pula kawan ana yang sorang ni pandai mintak izin nak tanya" tanyanya sambil mengangkat kening dua kali. Ah, comel betul dia ni. Monologku dalam hati.
"Haha. Alaa..Manalah tahu Asrar tak bagi tanya"sengaja aku memuncungkan bibir. Merajuk manja. 
"Merajuk la pulak dia ni. Okey, Aish Safiyya yang cantik manis nak tanya apa tadi?" pandai sungguh dia mengambil hatiku kembali. Beruntung aku punya kawan sebaik dia.
"Asrar, apa pendapat Asrar kalo Fiyya nak berpurdah?"tanyaku masih teragak2. Aku memandang bola matanya untuk mendapatkan reaksinya.
"Baguslah macam tu. Asrar suka sangat kalau Fiyya berpudah" balasnya jujur.
"Tapi, Fiyya tak tahu lah macam mana nak mula. Fiyya nak sangat brpurdah tapi susah la nak istiqamah dalam keadaan tempat kita study ni tak membenarkan muslimat mengenakan purdah" aku mula menyuarakan rasa terbuku di hati.
"Ouh, yang tu ke Fiyya risaukan? Fiyya nak tahu tak, ada je kawan2 sekuliyah dengan Asrar yang berpurdah. Bila diaorang kat luar diaorang pakailah. Boleh je"
"Erm, InsyaAllah. Asrar tolong doakan Fiyya ye. Fiyya nak sangat berpurdah. Kalau tak boleh sekarang, mungkin lepas Fiyya dah kahwin nanti. Macam Umi Fiyya tu" kata2ku kepadanya sebelum aku meninggalkannya di meja studynya.
Semenjak itu, keinginanku untuk berpurdah menjadi semakin kuat. Aku suka meneroka gambar2 muslimat di internet yang berpurdah. Kadang2 aku menyimpan gambar2 tersebut menjadi koleksi di handphoneku. Aku juga meletakkan gambar2 yang berpurdah sebagai wallpaper ku di handphone dan laptop kesayanganku sebagai sumber inspirasi kepadaku agar turut berusaha keras memantapkan diri menjadi wanita yang lebih baik sebelum aku berniqab nanti. Aku juga turut membuat pembacaan terhadap hukum2 dan dalil2 yang berkaitan pemakaian purdah. Sungguh. Ia bukanlah sekadar perkara yang suka2 untuk dilaksankan. Ia menuntut satu sebab yang kukuh di sebalik perubahan ku nanti.
"Fiyya, cuba Fiyya tengok tu" tuding jari telunjuk Asrar ke arah sepasang pasangan. Aku turut mencari arah yang ditunjukkan. Tiba2 terbit rasa cemburu yang membuak2 jauh di sanubariku. 
Ya Allah, kenapa aku cemburu kepada wanita itu. Perasaan apakah ini. Ya Allah, kau peliharalah hatiku terlebih dahulu. Jika benar niatku berpurdah hanya keranaMu, maka Kau bantulah aku untuk hijrah ini. Namun Ya Allah, aku merasakn banyak lagi yang perlu aku mantapkan pada diri ini sebelum aku melakukan perubahan ini. Perkenankan doaku Ya Allah. Amin. Sempat aku berdoa di dalam hati taktala aku melihat figura wanita yang sopan dengan purdahnya.
"Sweet kan mereka?" tiba2 pertanyaan itu terpacul di bibir mungilku. Mataku masih lekat memandang figura wanita berpurdah itu.
Untung suami2 yang mempunyai isteri sepertinya yang hanya menonjolkan kecantikannya hanya untuk suami mereka. Aku bermonolog lagi.
"Fiyya....kenapa Fiyya nampak termenung je ni?" Asrar Humaira mula prihatin terhadap tingkah laku aku ketika itu.
"Eh takde lah. Cuma Fiyya fikirkan, bila lah Fiyya nak jadi macam tu kan?"
"Fiyya, Asrar tanya boleh? Maaf la. Tapi cuma Asrar inginkan kepastian" tanya Asrar lembut.
"Why not? Nak tanya apa?" aku mula memberi perhatian terhadap apa yang ingin diucapkan.
"Boleh Asrar tahu kenapa Fiyya nak pakai purdah?"
"Entah lah Asrar. Tapi jiwa Fiyya tenang memandang wanita2 yang berpurdah. Fiyya suka. Sebab tu Fiyya nak jadi macam mereka"aku membalas sekadar berbasi. Namun jauh disudut hatiku, bukan itu sahaja yang menjadi penyebab utama aku ingin berpurdah.
"Fiyya, Asrar nak cakap sikit. Fiyya jangan jadikan sebab Fiyya suka tengok wanita berpurdah adalah alasan kepada niat Fiyya nak berpurdah. Sebab Asrar takut nanti Fiyya buka balik purdah bila Fiyya tengok fashion lain yang pada pandangan Fiyya sangat menarik minat Fiyya. Fiyya kene ingat, cabaran buat mereka yang berpurdah ni besar. Tak mudah" jelas Asrar panjang lebar.
Ye, benar kata Asrar petang tadi. Aku kene kaji balik atas niat apakah aku ingin berpurdah. Aku tak mahu ia sekadar menjadi adat. Atau ikutan semata2. Atau fashion. Atau ingin timbulkan sifat tabarruj dalam berpakaian. Ya Allah. Itu bukan niatku. Bukan , bukan, bukan! Aku melaung di dalam hati. Ya Allah, jauhi aku daripada berpakaian yang menyimpang jauh dari niat yang tulus hanya untukMu ya Allah. Rintihku dalam diam.

*********

Figura wanita berpurdah muncul lagi dibayangan mataku. Sungguh mempesona. Walaupun menutupi wajah, namun pandangannya nampak mempesonakan. Aku jadi cemburu. Mengapa figura ini membuat hatiku menjadi tidak keruan. Kenapa aku tak mampu. Kenapa? Ye aku tahu kenapa! Aku masih belum cukup mantap dalam amal ibadahku. Akhlakku belum cukup terpelihara untuk aku memegang title wanita berpurdah. Lisanku belum cukup basah dengan zikrullah. Tutur bicaraku masih belom sopan ketika berbicara. Tanganku masih belum banyak menghulurkan bakti. Kakiku masih belum kuat untuk melangkah ke majlis2 ilmu. Hatiku masih belum mantap untuk sentiasa mengingatinya. Dan mataku masih belum terpelihara daripada menjaga pandangan!!!! Ya Allah, aku masih belum layak!

Pintu bilikku dibuka. Aish Sumayya adik perempuan keduaku masuk terus mengambil tempat di sisiku. Dia memandang wajahku. Dari raut wajahnya seperti dia sedang mempunyai masalah. Aku terus membetulkan dudukku agar lebih senang untuk kami berbual. Saat2 cuti sem sebeginilah aku banyak meluangkan masa dengan adik2ku untuk berborak2 dan bertukar2 pandangan.

"Maya, are you okay? Kak Long tengok macam ada masalah je"dugaku pada Aish Sumayya yang hanya tunduk memandang lantai bilikku itu.
"Kak Long, Maya takde masalah pun. Tapi Maya peninglah Kak Long dengan kawan Maya tu" akhirnya dia membuka cerita.
"Hai,kawan punya pasal asal pulak adik Kak Long yang pening. Cuba cerita apa sebenarnya ni?" aku mula mengambil berat terhadap adikku. Ye, aku sering mengambil berat terhadap masalah2 adik2ku jika mereka ingin berkongsi masalah denganku.
"Kak Long kenal tak Mujahidah kawan Maya tu?"dia mula membuka cerita kepadaku,
"Ouh, hurm kenal. Kenapanya?"
"Kak Long tahu tak lagi yang dia dah berpurdah?"
"Berpurdah? Sejak bila? Tak tahu pun..tapi kenapa?"
"Hurm, baru jugak la. Dalam bulan lepas baru start pakai.Tapi Maya rasa macam dia tu tak ikhlas lah nak berpurdah" luah adikku agak keberatan.
"Apa Maya cakap ni. Maya tahukan ikhlas ni Allah je yang dapat menilainya. Itu urusan dia dengan Allah. Kita sebagai hambaNya tak layak untuk menilai tau"bicara sedikit tegas ketika itu. 
"Maafkan Maya Kak Long. Bukan maksud Maya begitu. Cumanya Maya hairan je dengan dia. Dia masih kurang menjaga ikhtilat. Maya cuma takut dia mencemarkan imej yang dibawanya sekarang" adikku mula memuntahkan perkara sebenar yang dipendam.
Aku terdiam agak lama. Sungguh, bukan mudah mereka yang membawa imej ini di mata masyarakat kerana masyarakat rata2nya akan melebelkan wanita sebegini sangat mulia dan sangat suci daripada melakukan perkara2 yang bertentangan dengan kehidupan bersyariat. Sekiranya ada di antara mereka yang membuat onar, padahnya sangat besar kepada Islam. Agama Islam pasti terfitnah dengan kelakuan kurang sopan mereka. Aku juga memandang diriku. Aku merenung kembali catatan perjalananku sebelum ini. Sekarang aku adalah seorang wanita yang menjaga auratku. Aku adalah seorang gadis yang menjaga tudung labuhku agar menjaga auratku selari dengan kehendak syariat. Tetapi adakah aku sudah benar2 tidak membawa fitnah kepada Islam. Adakah aku menjadi role model yang baik kepada mereka di luar sana? Ya Allah, jauhi aku daripada melakukan sesuatu yang membawa fitnah kepada Islam.

"Kak Long, apa patut Maya buat? Maya tahu, Maya pun tak de lah alim sangat. Maya sendiri kagum sebab dia mampu berpurdah. Maya pun tak macam tu" bicara Sumayya mematikan lamunanku.
"Err, Maya dah cuba tegur dia ke? Maya cakap la kat dia baik2. InsyaAllah dia akan dengar. Yang penting Maya jangan lupa berdoa tau" balasku.
"Erm, InsyaAllah. Tu la kan Kak Long, bukan senang nak pakai purdah rupanya. Banyak bende yang kene jaga. Hurmmmm" dia mengeluh sedikit.
"Maya, semua orang boleh berubah jadi baik. Kita anggaplah dia dalam perubahan ke arah menjadi lebih baik. Tapi, iman kita ni ada pasang surutnya. Kadang2 kita mampu melawan hawa nafsu, kadang2 kita tewas. Itulah pentingnya kita sentiasa kene upgrade iman. Mungkin kawan Maya tu masih dalam prosesnya untuk mengelakkan ikhtilat tetapi mana lah tahu lelaki lain pula yang masih ingin berbaik2 dengannya. Jadi dia mungkin fikir itu sekadar perkara yang remeh. Itulah pentingnya kita ikut tarbiyyah. Kak Long percaya adik Kak Long mampu bimbing dia menjadi lebih baik" bicara penuh nasihat.
Walaupun jauh di sudut hatiku aku merasakan nasihat itu aku tujukan buat diriku sendiri. Ye, aku boleh berubah. Tapi biarlah aku istiqamah dahulu dengan perkara yang aku buat sekarang. Moga2 bila diriku betul2 mantap, baru aku mulakan hijrahku yang satu itu.
"Terima kasih Kak Long. Ni yang buat Maya sayang Kak Long Fiyya lebih. Hehehe..."balas Sumayya nakal sambil melambai2 ke arahku sebelum menutup pintu kamarku.
Ahh, lupakan! Aku belum layak lagi. Mungkin kehadiran Aish Sumayya tadi dengan meluahkan masalah kawannya hanyalah menjadi pengantara yang supaya aku memikirkan kembali niatku itu. Mungkin Allah ingin meminta aku merenung kembali sagagah manakah aku sanggup mengharungi cabaran apabila aku berpurdah kelak. Ya Allah, andai berpurdah lebih baik untukku, maka tenangkanlah aku daripada memikirkannya lagi. Amin.

*********

Pagi itu aku menemani Umi ke pasar tani di tengah kota. Aku hanya mengikuti langkah Umi ke mana sahaja dan menjadi pembawa barang2 yang dibeli Umi. Bukan mudah untuk aku meluangkan masa cutiku yang berbaki ini untuk menemani Umi kerana aku hanya mengurungkan diri di dalam kamarku untuk menyiapkan assignment yang semakin bertambun.

Tiba di suatu kedai, Umi memandangku kemudian dia memegang sehelai kain hitam yang tergantung. Aku memandangnya dengan pandangan yang penuh kehairanan. Kemudian Umi memberi dua keping note merah kepada si penjual. Dan kami bergerak pulang. Ketika di dalam kereta, barulah Umi membuka bicara denganku.

"Fiyya, dulu Fiyya pernah cakap dekat Umi kan yang Fiyya nak berpurdah?" tanya Umi masih berbasi2. Aku jadi kehairanan.
"Erk..yeke? Ermm..." aku menjawab endah tak endah kerana ingin menumpukan kepada pemanduanku di jalan.
Namun otakku ligat berfikir tentang kata2 Umi itu. Benar, 4 tahun dahulu aku pernah meminta izinnya untuk berpurdah. Itupun setelah aku merasakan Umi dan Abi ku sering menyebut2 isu berpurdah di hadapanku. Ye, Abi seringkali meminta2 adik bongsuku Aish Surayya berpurdah ketika dia sudah dewasa. Ketika itu aku memang mempunyai keinginan untuk berpurdah. Bebrapa hari selepas itu, aku bersua dengan Umi ku dan meminta izinnya untuk berpurdah.

"Umi, macam mana kalo Fiyya nak pakai purdah?"tanyaku setelah mendapat kekuatan yang luar biasa pada hari itu. Ketika itu hanya aku dan Umi di ruang tamu.
"Fiyya betol2 nak pakai purdah ke?" tanya Umi seakan2 terkejut.
"Ermm. Fiyya rasa Fiyya nak try la pakai purdah. Tapi Fiyya akan pakai bila Fiyya pergi keluar tanpa pengawasan Umi dan Abi. Maksud Fiyya kalau Fiyya keluar dengan kawan2 Fiyya ke masa dekat U tu" jawab ku meyakinkannya.
"Kenapa pula macam tu?"tanya Umi seakan2 kehairanan.
"Sebab Fiyya cuma nak jaga keselamatan Fiyya. Kalau Fiyya keluar dengan Umi dengan Abi kan Fiyya dah kira selamat. Takde lah orang nak kaco Fiyya. Umi dengan Abi kan ada. Tapi kalo Fiyya keluar dengan kawan2, keselamatan Fiyya belum terjamin. Mana lah tahu ada mamat kat luar tu nak ngorat Fiyya ke. Haha" ketawaku berbasi2.
"Erm? Ikut Fiyya la. Umi tak kisah. Yang penting Fiyya kene pandai2 bawak diri"Umi hanya hanya memberi respon tetapi tidak pula menggalakan. Aku menjadi kurang mendapat sokongan daripada satu2nya wanita yang aku hormati itu. Sejak itu, aku hanya kuburkan dahulu niatku itu.
Sekarang Umi pula seolah2 mula memberi galakan kembali kepadaku. Umi membuka membuka kain purdah itu dan cuba mengayakannya. Aku mengerlingnya sekilas dan masih menumpukan perhatian ke arah jalan raya.

"Terima kasih Umi. Tapi kenapa baru sekarang Umi memberi galakan kepada Fiyya?"
"Fiyya,Umi cuma mahu Fiyya istiqamah dalam melakukan sesuatu perkara. Lagipun sekarang Fiyya cuma tinggal beberapa bulan lagikan untuk habiskan degree Fiyya? Lepas ni boleh la Fiyya nak berpurdah dengan istiqamah." terang Umi panjang lebar.
Tiba2 aku merasakan keperluan untukku berpurdah bukan lagi menjadi hukum wajib kepadaku saat ini. Sepanjang aku berada di Universiti aku mampu menghindarkan diriku daripada membawa fitnah kepada lelaki mahupun diriku sendiri. Aku sehabis daya menjaga akhlakku dan ikhtilatku dengan mana2 lelaki. Dan selepas selesai sahaja berkonvo yang hanya tinggal beberapa bulan lagi, aku akan mencari tawaran kerja yang sesuai dengan kelayakanku. Dan hal inilah membuatkan cabaran pemakaian purdah menjadi sangat besar bagiku. Di negara ini melarang pemakaian purdah bagi wanita yang bekerja di sekotor awam. Dan aku merasakn pergerakanku menjadi terbatas dengan pemakaianku nanti. Dan aku juga bimbang kelainan dalam berpakaian menjadikan diri aku menjadi perhatian lebih2 lagi nisbah pemakaian wanita yang berpurdah di negara ini adalah sangat kecil.

"Umi...tapi Fiyya rasa Fiyya dah tak perlu kot" jawabku lemah.
"Fiyya, Umi tak paksa Fiyya okey. Umi cuma memberi galakan balik sekiranya Fiyya masih menyimpan hasrat Fiyya dulu tu"Umi masih tersenyum ke arahku.
Oh Umi, andai sahaja Umi tahu, memang hasrat Fiyya yang satu itu masih belum pernah padam. Tapi biarlah Fiyya betul2 yakin dengan kemampuan Fiyya baru Fiyya akan tunaikan. Doakan Fiyya Umi. Aku bermonolog di dalam hati.

********

"Dari tadi saya tengok awak asyik termenung je. Teringatkan Umi Abi ke?" tanya suamiku lembut.
"Eh, sejak bila awak ada kat sebelah ni?" Aku menggaru2 kepala yang tidak gatal.
"Macam mana awak nak perasan. Dari tadi asyik termenung je. Sampai saya duduk kat sebelah awak pun boleh tak perasan. Hurmm. Siapalah saya...." Umar Mujahid membuat nada seakan2 merajuk. Aku pula ingin tergelak melihat perangainya yang suka benar merajuk mengalahkan diriku ini.
"Bukan tak perasan. Awak tu, lain kali masuk bagilah salam ke ape ke. Ni alih2 dah ada sebelah saya. Hehehe...." jawabku sambil memimikkan muka comel kepdanya.
"Erm, baiklah Puan Aish Safiyya. Awak okay ke kat sini? Yelah, awak kan anak manja kesayangan Umi. Nanti nangis pulak lama tak jumpa Umi. Hehehe..."
"Alla....kalau saya menangis nak jumpa Umi, awak nak ke hantar saya balik Malaysia semula? Tinggal awak sorang2 kat sini. Padan muka awak! Haha" usikku kepadanya.
 "Huh! Sampai hati nak tinggalkan saya kat Jordan ni sorang2 ye." Umar Mujahid mula buat2 nada merajuk lagi.
"Haha. Mana ada. Takkan saya nak tinggal awak seorang kat sini. Mestilah saya akan teman awak. Sampai bila2" Aku mula memujuknya.
"Yeke. Terima kasih awak. Semoga Allah redha dengan awak" doanya kepadaku.
"Sama2 kasih.Peace! Hehe" aku mengayakan dua jari kepadanya.
"Awak, kalau saya nak buat permintaan boleh?" tanya Umar Mujahid kepadaku.
"Erm, apa dia?"
"Saya nak awak pakai purdah boleh lepas ni? Kat sini ramai wanita yang berpurdah. Kalau boleh saya ingin isteri saya juga melindungi wajahnya daripada menjadi tontonan lelaki ajanabi yang lain. "mintanya dengan sebab yang jelas. 
Ya Allah, mungkin inilah saat yang sesuai untuk aku mengenakan purdah di wajahku. Ini adalah arahan daripada suamiku, maka aku wajib mentaatinya. Mungkin inilah masa yang benar2 sesuai dan selayaknya aku berpurdah. Aku hanya ingin mempamerkan kecantikanku hanya buat suamiku. Terima kasih Ya Allah kerana memperkenankan hajatku 4 tahun yang lalu. Terima kasih Ya Allah.

"Terima kasih awak. Terima kasih kerana membenarkan saya berpurdah" ucapku kepadanya sambil mencium tangannya. Air mata jernih mengalir di kelopak mataku. Aku berasa sungguh terharu. Akhirnya niatku untuk berpurdah telah tercapai.
*******TAMAT********


Coretan : Cerpen ini merupakan karya penulis yang berjaya dihasilkan buat julung2 pertama kalinya. Penulis mengambil inspirasi dari diri penulis sendiri supaya turut menjadi wanita yang ingin berubah seperti Aish Safiyya. Cerpen ini didekasikan buat wanita yang menyimpan niat walaupun sekelumit rasa untuk memakai purdah atau niqab. Moga mereka yang telah berniqab terus keep istiqamah dalam pemakaianmu dan mereka yang masih dalam perancangan, semoga kita sama2 dahulu memperbaiki mana yang kurang sebelum kita berniqab kelak. Wink2. ^_^

Izinkan ku menjadi wanita yang solehah.

Penulis baru,
Aish SaFa 

Monday, 18 June 2012

DIA DIRINDUI DAN DIHORMATI

Guru itu masuk ke kelas dengan langkahnya yang bersemangat seperti biasa. Lantas dia memandang anak muridnya satu persatu. Setelah salam diberikan,pelajar serentak menjawab salamnya dan duduk dengan tertibnya. Pelajar2 mula mengeluarkan bahan2 pembelajaran yang bakal diajar guru tersebut pada hari itu. Guru mulia itu tidak terus memulakan pengajarannya sebaliknya memberikan nasihat2 dan kata2 motivasi buat pelajarnya terlebih dahulu. Pelajar2 mendengar dengan tekun setiap butir bicaranya. Namun guru itu tetap melihat satu persatu wajah2 anak muridnya dan pelajar yang kurang fokus terhadap apa yang diperkatakannya akan didekati dan ditegur dengan penuh hemah. Ya ! Dialah Cikgu Aisyah.

Cikgu Aisyah merupakan seorang guru yang sangat prihatin terhadap pelajar2nya. Tidak hairanlah Cikgu Aisyah mudah didekati dan sangat disenangi oleh ramai pelajar termasuklah aku. Tetapi pernah berlaku satu peristiwa yang menyebabkan aku menangis semahunya kerana terkilan dengan kata2 Cikgu Aisyah. Walaupun sedih untuk mengingatinya kembali, namun tiba2 sahaja malam ini ia seakan masih segar di ingatanku. Tiba2 sahaja memori indah aku dengannya bermain di benakku. Seakan2 Cikgu Aisyah turut mengingatiku barangkali waktu ini. (Ntah la) Ya Allah, rasa rindu ini begitu perit sekali untuk aku tanggung.

Bila diingatkan kembali, kesalahan yang aku lakukan bukanlah satu kesalahn pun. Aku yakin sekali. Tetapi ketika itu aku tidak mengetahui emosi cikgu kesayanganku itu. Dia dengan tidak sengajanya mengeluarkan kata2 yang bagiku sangat terhiris kerana belum pernah aku dimarahinya sebelum ini bahkan dia sangat ramah sekali denganku. Apabila berjumpa di mana2,pasti dia dahulu yang menegurku sebelum sempat aku menegurnya. Tetapi pada hari itu, barangkali aku terkejut dengan kata2nya membuatkan aku tidak dapat menahan empangan air mata daripada terjatuh dihadapannya.

Sejak hari itu, aku seperti sudah berjauh hati dengan kata2 Cikgu Aisyah. Aku semakin menjauhkan diri daripadanya. Sikap dinginku mula disedari Cikgu Aisyah. Namun Cikgu Aisyah langsung tidak menunjukkan seperti sesuatu yang besar berlaku di antara kami bahkan dia masih melayanku seperti biasa. Cuma aku sahaja barangkali mengambil hal itu sebagai sesuatu yang serius. Hinggalah ke kelasnya yang seterusnya, dia seperti menyedari aku yang mula hilang fokus dalam pelajaran. Ye,aku tidak dapat lagi menjadi pelajarnya yang sering bertanya sekiranya terdapat pelajaran yang kurang aku fahami. Sebenarnya aku menangis di dalam hati sepanjang kelasnya. Aku sedih kerana teringat2 akan kata2nya tempoh hari sebelum itu.

Pada hari itu juga, Cikgu Aisyah dengan rendah hatinya meminta maaf di hadapan kelas. Walaupun dia tidak menujukan kata2nya khas buatku tetapi dari lirikan matanya yang sering memandangku yang ketika itu sudah pun berderai air mata menahan sedihnya perasaanku ketika itu. Tidak ku sangka cikgu kesayanganku itu sangat prihatin terhadap perubahan sikapku. Dan ketika itu aku hanya mampu tertunduk mendengar sahaja butir bicaranya yang dengan telusnya memohon maaf dariku. Saat itu, aku berasa sangat bersalah membuatnya seolah2 dialah yang bersalah dalam hal ini walhal aku hanya berkecil hati dengan tindakannya dan selayaknya aku sebagai anak muridnya tidaklah mengambil hal itu sebagai satu hal yang serius.

Waktu pulang hari itu, aku terus pergi ke bilik guru Cikgu Aisyah. Aku terus bersalaman dengannya dan meminta maaf atas semua salahku. Aku menangis semahunya dihadapan Cikgu Aisyah dan memintanya memaafkan segala kesalahnku. Cikgu Aisyah hanya tersenyum. Katanya dia tidak pernah menyimpan apa2 dendam kepada pelajarnya. Ya Allah betapa malunya aku saat itu yang berkecil hati dengan cikgu walaupun dengan perkara yang seremeh itu. Sejak itu hubungan aku dengan Cikgu Aisyah kembali pulih seperti biasa. 

Beberapa minggu selepas itu, aku mendapat khabar berita tentang Cikgu Aisyah. Walaupun pada mulanya sangat tidak percaya dengan apa yang didengari, tetapi khabar angin itu seperti sudah mendapat kesahihan daripada guru2 lain. Saat itu, aku sekali lagi berasa sangat bersalah dengan Cikgu Aisyah kerana aku tidak mengetahui kondisinya sebelum ini. Ya, beliau disahkan menghidap penyakit kanser payu dara di tahap yang membahayakan kesihatannya. Ketika itu juga aku merasakan salahku yang tidak mengetahui emosinya sebelum ini ketika aku pergi berjumpanya sehingga aku berkecil hati dengan kata2nya terhadapku. Ya Allah, kenapalah aku langsung tidak prihatin terhadap emosi guruku itu walhal dia sangat prihatin padaku. T_T

Desas desus itu seperti lebih sahih apabila Cikgu Aisyah sendiri memberitahuku ketika aku berjumpanya untuk mendapatkan kepastian. Beliau memberitahuku akan meninggalkan kerjaya sebagai guru di sekolah itu sekaligus menggunakan rehatnya di rumah untuk merawati penyakitnya. Aku sangat sedih apabila mendapat tahu hal tersebut. Dan hari terakhir beliau meninggalkan sekolah, aku sekali lagi menjuraikan air mata di hadapannya kerana tidak mampu kehilangan seorang guru yang sangat baik terhadapku. Sungguh, seumur hidupku, guru inilah yang terlalu baik denganku sehinggakan kondisiku sangat dirai.

Dahulu aku sempat berbalas2 mesej dengannya untuk bertanya khabarnya sekiranya aku rindu padanya. Namun kini, aku sudah tidak dapat menghubunginya lagi. Semua no telefon sahabat2 lamaku hilang kerana handphone ku telah dicuri ketika sukan di universiti. Sungguh aku terkilan. Namun aku masih berharap dapat bertemu dengannya satu hari nanti. Sangat berharap! Kerana aku sangat merinduinya. Terlalu. Salam sekudus kasih buatmu Cikgu Aisyah. Andai sahaja cikgu dapat membaca penulisan saya ini. :')


*Kisah ditulis dengan juraian air mata rindu kerana teringatkan seorang insan yang terlalu istimewa dalam hidup penulis*

Merinduimu Cikgu Aisyah,
Aish SaFa
ingin menjadi semuliamu

Saturday, 16 June 2012

SURI RUMAH SEPENUH MASA vs PENGANGGUR TERHORMAT

"Awak buat apa sekarang?" tanya salah seorang sahabat lamaku ketika kami berjumpa baru2 ini setelah sekian lama terpisah.
"Saya? Saya jadi penganggur terhormat je sampai bulan 9 ni. Kerja tak de, duk kat rumah je lah" jawabku sambil gelak ketawa. 
Kemudian saya juga ada bertanya kepada sahabat saya yang lainnya tentang perkembangannya masa kini. 

"Awak macam mana sekarang? Bekerja ke?" tanyaku.
"Eh tak de lah. Jadi suri rumah sepenuh masa yang berjaya." jawabnya bersahaja.
Mula2 meletus juga gelakku. Tapi lama2 saya terdiam. Saya membandingkan jawapannya dan jawapan yang saya  berikan kepada sahabat yang bertanya kepada saya tempoh hari. Ya! Jawapannya jauh lebih baik daripada jawapan yang saya berikan.

****** (cuma sketsa sebelum ana ingin memberikan pandangan)********

Penganggur terhormat? Nampak macam tak de lah hina sangat kan di mata masyarakat sebabnya adanya perkataan "terhormat" bergandingan dengan perkataan penganggur. Biasanya inilah jawapan yang lazim diberikan oleh pelajar2 IPTA yang sedang berada dalam cuti sem yang panjang sekiranya mereka tidak mempunyai pekerjaan untuk dilakukan terutamanya bagi pelajar perempuan seperti ana. Perkataan terhormat itu diselitkan sekali kerana mereka bukanlah penganggur lepasan universiti yang sememangnya lebih baik mencari peluang pekerjaan kerana sudah tamat pengajian. Tetapi sebaliknya bagi pelajar yang masih belum habis pengajiannya. Mereka merasakan mereka cumalah berehat sementara daripada pengajian mereka dan disebabkan itulah mereka merasakan mereka lebih terhormat kerana mempunyai pendidikan. (memang pun tapi tu nak bagi sedap dengar je, haha)

Suri rumah sepenuh masa? Bila mereka yang menjawab dengan jawapan sebegini sebenarnya mereka sudah melambangkan tanggungjawab yang dipikulnya sewaktu ini. Mereka lebih amanah dan cekap dalam melaksanakan tanggungjawab di rumah mereka. Mereka pasti seorang yang sangat rajin dalam menguruskan sesuatu hal. (Ya Allah, aku masih teruk barangkali. Ada hati nak kahwin awal. Hampeh! Haha) Kenapa ana berkata begitu? Kerana jika dilihat daripada sudut simboliknya sememangnya tugas seorang suri rumah bukanlah tugas yang mudah dan diboleh dipandang rendah. Ia sebenarnya suatu tugas yang sangat berat dipikul tetapi sungguh mulia buat seorang isteri yang redha dalam menjalankan amanahnya di rumah. Bukanlah ana mengatakan mereka ini sudah bergelar suri rumah tetapi hanya sekadar mengironikannya dengan tugasan seperti seorang suri rumah. :)

*****

Sekadar pandangan ana mengenai seorang suri rumah.


Masih segar diingatan ana taktala kami berbual tentang masa hadapan. Ketika itu ada salah seorang sahabat ana bertanya mengenai pandangan masing2 sekiranya kami menjadi seorang suri rumah bahkan kami telah mempunyai segulung ijazah. Ada yang menyatakan tidak berbaloi dengan usaha penat lelah belajar selama ini tetapi hanya sekadar ingin menjadi suri rumah. Dan ada juga menyatakan teramat bosan sekiranya hanya tinggal terkurung di dalam rumah seolah2 tiada perkembangan yang sepatutnya diketahui. Dan tidak kurang juga yang mengatakan tiada warna-warni kehidupan kerana terpaksa memenjarakan diri di dalam rumah dengan hanya melakukan rutin harian yang sama setiap hari.

Kata ana pula :

Izinkan ana bercerita berdasarkan pengetahuan ana dan pandangan ana. Memandangkan Umi ana seorang suri rumah, jadinya ana tak nampak mana cacat celanya mereka yang memperlekehkan tugasan seorang suri rumah sepenuh masa. Kerana bagi ana, banyak kelebihannya menjadi suri rumah sepenuh masa yang berjaya.

Pernah satu ketika dahulu ada yang bertanya kepada ana sebegini,

"Eh SaFa, awak nanti nak bekerja ke nak jadi suri rumah je kalau dah kahwin"
Erk..memang terlalu awal untuk ana menjawab soalan ini namun tiada salahnya sekiranya ana  memikirkannya bermula dari sekarang. Sebelum itu, pembaca budiman, kali ini ana hanya ingin berkongsi pendapat ana dan bukanlah menghasut atau mengalakkan pembaca berfikiran sama seperti ana kerana masing2 mempunyai pandangan dan fikrah pemikiran yang berbeza mengikut kesesuaian keadaaan masing2. 

Pandangan ana sendiri, sekiranya ditakdirkan ana ingin mendirikan rumah tangga, ana akan bertanya terlebih dahulu kepada calon suami ana adakah dia akan membenarkan ana mencari nafkah bersama2nya untuk keluarga atau dia hanya ingin ana berada di rumah dan menyelesaikan segala urusan di rumah. Kerana ana sendiri mempunyai pandangan ana tersendiri buat diri ana.

Ana ingin meminta keizinannya terlebih dahulu untuk turut sama keluar berjihad sekiranya ummah memerlukan ana.Kerana tanggungjawab kita adalah sebagai khalifah Allah,justeru ana juga ingin turut sama menjalankan misi dakwah walaupun ana sudah berumah tangga kelak. Ana juga telah memikirkan satu hal mengenai ekonomi keluarga pada masa akan datang,memandangkan kos sara hidup pada masa akan datang lebih tinggi makanya ana sanggup untuk turut sama membantunya meringankan bebanannya menyara keluarga kami nanti.

Namun begitu, sekiranya suami ana kelak adalah seorang yang sanggup menanggug segala tanggungan keluarga, makanya ana akan dengan rela hati menurut segala perintahnya. Kerana pada pandangan ana, tarbiyah pendidikan awal kanak2 adalah bermula daripada ibu bapa. Makanya sekiranya ana sudah mempunyai family, ana berpendapat adalah lebih berkesan sekiranya ana sendiri yang melakukan proses tarbiyah kepada anak2 ana sendiri. Dan ana akan buktikan yang ana mampu mendidik anak2 ana lebih baik daripada pentarbiyah yang Umi ana mampu lakukan kepada ana sehinggalah ana besar penjang seperti sekrang.

Izinkan ana memberi contoh yang terbaik pentarbiyahan yang telah diterapkan oleh Umi ana kepada ana sendiri. Umi ana berjaya meberikan pendidikan kepada ana seawal usia ana 3 tahun. Katanya, pada usia ana 3 tahun ana telah didedahkan dengan permulaan bacaan Iqra'. Seawal usia ana 5 tahun, ana sudah mula membaca Al-Quran. Dan alhamdulillah ketika usia ana 6 tahun, ana sudah berjaya mengkhatamkan Al-Quran dengan beberapa hafalan surah2 harian bermula dengan surah Ad-Dhuha hingga ke akhir surah An-Nas. Makanya dari situ, ana melihat proses pendidikan kepada ana berlaku sangat pantas. Dan ana berazam sekiranya ana mempunyai anak, ana akan melakukan proses pendidikan yang jauh lebih baik buat anak2 ana. InsyaAllah. 

Jadinya, bagi ana tidak timbul seseorang yang bercita2 ingin menjadi seorang suri rumah yang berjaya adalah satu pemikiran yang kolot kerana ana melihat pendidikan buat anak2 kepada suri rumah yang mempunyai ilmu di dada sangatlah baik dan digalakkan tambahan pula dengan arus kemodenan zaman kini yang memudahkan risiko kepada hal2 yang kurang sihat. Namun sebaliknya sekiranya seorang suri rumah yang prihatin, beliau mampu mengawasi tingkah laku anak2 mereka dengan lebih baik.

Ianya sekadar pendangan mentah ana dalam dunia kekeluargaan. Konklusinya, ana tidaklah merasakan suri rumah adalah satu pekerjaan yang tidak bernilai di mata masyarakat. Malahan ana sangat mengagumi mereka yang menjadi suri rumah yang berjaya. :) Dan bagi yang berfikiran ingin berkerjaya, ana merasakan ia juga adalah pilihan terbaik namun bukan lah sampai meletakkan priority keluarga pada tangga nombor dua. :)

Kredit to: Arina Jeffry yang postkan gambar dibawah setelah beliau membaca post ana ini. (Post ini diedit semula)


Kalau dilihat dalam gambar ini, ana rasa InsyaAllah semuanya ana dah lepas kot CUMANYA bab2 dan skill memasak ana masih kurang. T_T Tapi InsyaAllah ana akan melipatkan kali ganda usaha nak jadi yang terbaik. Hehe. Kalau membaca, memang tiap hari lah dah membaca, berukhuwah pun sejak cuti ni ana sering bertemu dengan sahabat2 lama agar ukhuwah kami masih kukuh. Untuk mengimamkan tidaklah, sekadar menjadi makmum di rumah. Mengasah bakat, barangkali dengan penulisan di blog. :) Dan amalan2 fardhu,InsyaAllah!!

Dedikasi untuk : Umi Aish SaFa sayang yang menjadi suri di hati Baba. :D

Perkongsian semata2,
Aish SaFa
masih memikirkan kerjaya yang tidak mengabaikan keluarga satu hari nanti. 

Thursday, 14 June 2012

LUAHAN DARI HATI


Awak, dah lama rasanya saya perhatikan awak. Saya stalk awak kat FB dan macam2 lagi. Sebab saya betol2 suka tengok awak. Sebab awak kawan saya. Jadi saya akan sentiasa prihatin terhadap kawan2 saya. Apatah lagi orang yang pernah rapat dengan saya walaupun seketika. Tapi tu tak bermakna saya akan terus lupakan awak walaupun kita dah jarang contact. 

Awak nak tahu tak kenapa saya suka berkawan dengan awak? Sebab awak baik. Saya percaya awak memang seorang sahabat yang baik. Dan kalau dahulu kala bila saya nasihatkan awak je, awak dapat terima dengan hati terbuka. Sebab tu saya makin sayang dekat awak. Sebab awak jenis yang open minded, boleh terima teguran daripada orang lain.

Sayang sekali, awak cantik tapi awak menonjolkan kecantikan awak pada umum. Saya sendiri tak nafikan awak memang cantik, tapi apalah gunanya sekiranya kecantikan awak mejadi tatapan umum. Awak, kita sama2 perempuan, saya tahu perempuan ni memang suka akan kecantikan. Tetapi awak kecantikan tu bukan untuk dipersembahkan pada umum. Hanya yang berhak sahaja dapat melihat betapa cantiknya kita yang sebenar.

Awak, saya dah tak berani lagi nak tegur awak depan2. Saya rasa saya pernah kot masukkan unsur2 nasihat tentang etika berpakaian. Dan saya harap saya dah tunjuk contoh yang insyaAllah baik untuk awak ikuti. Saya tak tahulah mana silapnya saya. Mungkin saya masih lemah kot dalam berdakwah. Yelah saya sendiri pun belum cukup sempurna nak jadi model terbaik untuk awak ikuti dalam semua hal. Akhlak saya barangkali belum cukup baik untuk memudahkan teguran saya meresap terus ke dalam jiwa awak. Saya mintak maaf yep.

Awak, saya cakap sikit boleh tak, saya nak kongsi je ilmu yang saya ada. Tapi kalo awak tak nak ekot pun terpulanglah pada awak. Lagipun saya percaya awak dah cukup besar untuk nilai semua ni kan? Awak sebenarnya tutup aurat tu perintah tau. Bukan saya kata. Tapi Allah kata. Awak, bukan saya seorang je tau nak pergi syurga Allah (ya Allah, layakkah aku? T_T) tapi saya pun nak ajak kawan2 saya jugak.

Awak nak tahu, saya ada ayah. Saya ada adik lelaki. Dan saya sayang sangat kat mereka. Hari tu saya ada baca hadis Nabi. Dia ada cakap bila anak perempuan yang dah baligh dan keluar rumah tapi tak menutup aurat dengan sempurna, ayah dan adik-beradik lelaki dia tu akan tanggung dosa mereka jugak tau! Sebab diaorang wajib menegur anak perempuannya atau adik perempuan atau kakaknya supaya berpakaian mengikut kehendak syariat. Tetapi kalau mereka gagal berbuat demikian, balasannya nanti di akhirat sana. Anak2 perempuan inilah yang akan seret kaki2 mereka masuk ke dalam neraka. Nauzubillah. Saya sedih sangat. Saya takut kalau saya yang buat macam tu. Saya tak sanggup. Saya sayang ayah dan adik2 lelaki saya lebih dari nyawa saya sendiri. Kalau saya ada suami, saya pun tak sanggup tengok dia masuk ke neraka. Saya sayang mereka.

Saya yakin awak pasti sayangkan mereka juga kan? Saya nak tanya, awak sanggup ke tengok orang yang awak sayang disakiti dan diseksa? Sanggup ke? Mesti takkan. Jadi saya rasa awak mesti dah tahu kan apa yang patut awak buat. Saya cuma dapat beri peringatan je sebelum terlambat. Sebab saya sendiri pun perlu diingatkan. Saya sikit pun tak pandang hina tau kalo orang yang tak menutup aurat dengan sempurna ni nak tegur saya mungkin dalam lain2 hal sebab mungkin saya pun ada buat salahnya. Jadi saya nak cakap,hidup ni kenalah sentiasa berpesan2. okeyh? Hehe.

Awak, kadang2 tu kan saya tengok ramai sangat gadis kat luar sana tu diaorang pakai pakaian tapi sendat,ketat dan macam tak cukup kain pun ada. Kesian saya tengok. Ada jugak tu yang jenis pakai tshirt lengan pendek lepas tu nak mudah bila nak keluar diorang pun sarung je inner tak pun sarung lengan tu nak tutup separuh lengan supaya tak lah terdedah sangat tapi mungkin diaorang ni tak tahu kot yang sarung lengan tu walaupun dah tutup lengan kita yang bahagian aurat ni tapi dia still nampak membalut aurat. Bukannya menutupi aurat. Sebenarnya tak boleh macam tu. Salah sangat. Tutup aurat tak sama dengan balut aurat. Tau3!!

Awak,rasanya tu sahajalah kot yang saya nak cakap. Maaflah banyak pulak saya bercerita. Saya cuma nak cakap kat awak jauh di sudut hati saya , saya terlalu sayangkan awak. Saya tak tahu macam mana nak terjemahkan lagi rasa sayang saya pada awak.

Terlalu sayang,
Aish SaFa
tulus menyayangimu sepenuh hati

PILIHAN ITU

Pilihan itu seringkali bertandang
Mula menjadikan hati ini resah
Meminta aku satu jawapan
Yang akan mengubah segalanya

Dan kali ini ia datang lagi
Membuatkan aku hidup serba tak kena
Resah yang tiada penghujungnya
Meminta aku istikharah

Dan boleh jadi apa yang buruk pada pandanganmu 
Adalah yang terbaik untukmu
Dan boleh jadi yang baik pada pandanganmu
Adalah yang terburuk untukmu 

Aku termanggu lagi
Fikiran mula berserabut
Hatiku terasa gundah
Meminta aku mula berfikir lagi

Dan akhirnya pilihan itu telah aku suarakan
Dan aku berharap itulah yang terbaik untukku
Namun segala ketentuan adalah milik Yang Esa
Kini aku hanya berserah dan pasrah

"Ya Allah berikanlah yang terbaik untukku, apa yang tidak terdaya buatku, maka jauhilah ianya dariku. Aamiin"

Puisi conteng2,
Aish SaFa
menuntut pilihan yang terbaik

Saturday, 9 June 2012

NAK BAHAGIA SEKARANG MERANA NANTI atau MERANA SEKARANG BAHAGIA NANTI??

Salam sekudus kasih dan cintaku buat semua pembaca yang diredahi Allah selalu. Semoga kita semua sentiasa berada dalam rahmatNya. First of all, biar ana mention kan sekali lagi tajuk ana kali ini.
Nak Bahagia Sekarang Merana Nanti atau Merana Sekarang Bahagia Nanti?? PILIH ! !
Apa agaknya yang ada dalam fikiran pembaca blog ana? Ana sendiri pun tak pasti apakah yang boleh diterjemahkan oleh orang lain melalui statement ana ini. Yang pasti ana sebagai penulis yang membawa tajuk ini akan menghuraikan sendiri apa kaitannya dengan tajuk di atas.


Pembaca yang ana muliakan,
Pernahkah anda dilamun cinta? Pernahkah anda meminati seseorang dalam diam? Pernahkah anda berasa bahagianya bercinta? Pernahkah anda merasa seksanya cemburu apabila orang yang anda cintai lebih mengutamakan orang lain berbanding diri anda? Pernahkah anda mengalaminya?? Sekiranya anda sudah mengalaminya, berbaloikah anda mempunyai perasaan itu ketika kondisi anda sekarang? 

Sekiranya anda adalah dalam kategori insan yang normal, maka anda sewajarnya merasai begitu. Namun sebaliknya sekiranya anda langsung tidak merasainya , maafkan ana sekiranya ana katakan anda sudah menyalahi fitrah. Namun, apa yang ingin ana kongsikan dalam penghuraian ana kali ini adalah perasaan membuak2 cinta remaja yang tidak ada pengakhirannya. Silakan mengkritik ana sekiranya penulisan ana jauh tersasar daripada kehendak sebenar. Kerana ana menulis berdasarkan pengalaman , pembacaan dan penghayatan ana dalam pemahaman ana dari segi logiknya akal. Wallahu'alam.

Straight to the point, maksud BAHAGIA SEKARANG MERANA NANTI ialah pasangan remaja yang bercinta (tanpa ikatan yang sah) dan melayan perasaan mereka dengan perkara yang berlawanan dengan fitrah suci. Misalannya, mereka sering bermesej tanpa hal yang perlu. Berbual2 kosong tanpa pengisian yang membawa manfaat. Dan yang bertambah parah yang keluar berdua2an tanpa segan silu di khayalak ramai. Apa yang mereka perolehi melalui perbuatan mereka sebegini pada masa mereka tidak mempunyai apa2 ikatan yang sah? Mereka bahagia? Pasti !! 

Tetapi bagaimana pula nanti? Apa yang ana maksudkan dengan NANTI? 'Nanti' yang ana katakan adalah apabila perhubungan mereka itu berjaya diteruskan sehinggalah ke alam perkahwinan, maka ana merasakan sedikit sebanyak membawa kesan kepada keharmonian rumah tangga mereka kelak. Kenapa begitu? Kerana kata2 termasyhur ada menyebut, jika kamu bercinta sebelum kahwin , kamu hanyalah mengenali lakonan pasanganmu bukannya dirinya yang sebenar. Fikir2kan lah kebenaran kata2 ini. Sukar untuk ana huraikan kerana ana juga bukan diposisi itu lagi. Bahana daripada itu juga, pasangan anda pasti akan timbul perasaan ragu2 terhadap pasangan masing2 sekiranya berlaku sedikit pertelingkahan di dalam rumah tangga. Kenapa? Kerana pasangan berkemungkinan pernah terfikir sekiranya "sebelum dia kahwin dengan aku,dia dah berani mesej2 aku maka tak mustahil masa sekarang pun dia berani mesej dengan orang lain". Itulah natijahnya sekiranya kita tidak menjaga perhubungan antara kaum berlawanan jenis.

Sebaliknya untuk MERANA SEKARANG BAHAGIA NANTI adalah remaja yang sangat menjaga hubungan dengan kaum berlawanan jenis dalam kehidupan seharian. Atau pasangan remaja yang bercinta tetapi sanggup mengambil langkah mujahadah yang dapat mengelakkan diri mereka daripada terjebak dengan maksiat hati kepada Allah. Nampak macam susah, realiti itulah yang paling indah sekiranya kita mengamalkannya dalam kehidupan seharian dangan sentiasa mengutamakan cinta Allah mengatasi cinta manusia. 

Dan apakah hasilnya NANTI? Mereka mungkin lebih terhindar daripada mempunyai perasaan was2 terhadap pasangan masing2 kerana percaya akan sikap telus dalam menjaga perhubungan mereka pada peringkat awalnya. Perkahwinan yang dibina pastilah membawa kebahagian yang berpanjangan.

Kata-kata penghargaan
Terima kasih buat Ustazah Fatimah Syarha yang banyak membawa elemen dakwah dalam karya penulisannya. Credit to video : CAFE CINTA

Layakkah SaFa berbicara soal ini?
Maafkan ana, sejujurnya ana tidak layak langsung sama sekali kerana ana bukanlah wanita mulia yang bebas daripada bahana cinta remaja. Ana pernah terleka di awal usia remaja. Tetapi mujurlah kasih sayang Allah melimpah ruah buat diri ana yang masih dapat memberikan keinsafan buat ana. Namun ana juga pernah lalai dan leka dengan fatamorgana cinta tetapi itulah manusia , insaf dan masih mengulangi hal yang sama. Tetapi selagi bergelar hamba Allah, kita masih diberi harapan untuk menginsafi diri sendiri dan mengajak hamba2Nya yang lain agar sentiasa mengenal PenciptaNya.


Nasihat buat pembaca yang budiman
Dah habis baca ke entry ana? Macam mana? Kalau sayang Allah, jom lah sama2 kita berubah. Lagipun pembaca rasanya lebih baik menilai daripada diri ana sendiri. Sekarang ana katakan sekali lagi. Pilih lah! Mana satu pilihan anda. Semuanya di tangan anda. Wallahu'alam. :)

Pesan buat diri sendiri
SaFa, kalau bercakap biarlah SaFa dulu yang mulakan dahulu. Jangan pandai cakap tapi tak buat apa. Tak guna juga , right? SaFa you know better yourself. Kuatkan semangat. Kuatkan mujahadah. Jangan mudah menyerah. Bila dah kuat, Allah sayang SaFa. Suka tak? Ngee~ Nak menangis kan bila dapat rasa cinta Allah. SaFa bukan tak pernah rasa bila dicintai Allah waktu dahulu, kenapa SaFa nak kuburkan cinta Allah? Then, jangan sesekali hanyut buat kali keduanya.

P/s: Tolong tegur ana sekiranya ana tersasar suatu masa nanti. Bimbang kerana manusia ini hatinya mudah berubah2. Ya Allah, thabbit qulubana 'ala tho'atik. Amin. :)


Tinta perkongsian,
Aish SaFa
menyesali dosa lampau 

Friday, 8 June 2012

THANKS FOR YOUR SUPPORT DEAR

Semalam ana ada post satu entry yang bertajuk Pemilik Hatiku Allah dan Rasul. Dan alhamdulillah entry tersebut mendapat maklum balas yang positif daripada sahabat2 ana dan juga pengikut blog ana. Rasanya entry tersebut macam biasa sahaja tapi tak tahulah tang mana yang menampakkan entry tu macam mantop. Apa2 pun ana ucapkan setinggi ucapan terima kasih kerana menyokong usaha ana menulis dan menconteng di blog ana.

Ramai dalam kalangan pembaca ana yang memberi sokongan padu untuk ana meneruskan penulisan ana dan menyelitkan unsur2 dakwah. Tak kurang juga yang mengharapkan ana menjadi seperti penulis terhebat yang terkenal iaitu seorang yang ana juga kagumi dalam terbuka Ustazah Fatimah Syarha pada suatu hari nanti. Ya Allah, besar sungguh rasanya pengharapan yang dibuat untuk ana. Walaupun ana terharu dengan galakan yang diberikan sebegitu hebat untuk ana, tetapi ana merasa betapa kerdilnya diri ana untuk menjadi wanita sehebat penulis tersebut.

Walaupun ana masih menyimpan cita2 walaupun sekelumit zarah untuk menjadi seorang penulis hebat yang islami satu masa nanti tetapi itu semua bergantung kepada sejauh mana ana mampu mempersiapkan diri ana dengan lebih mantap dengan ilmu2 agama supaya ana dapat memasukkan unsur2 elemen dakwah dalam penulisan ana. Dan yang paling penting sejauh mana penghayatan ana dalam mengamalkan cara hidup islam dalam kehidupan ana agar mudah untuk ana mengajak yang lain turut sama mengamalkannya.

Prinsip penulisan Aish SaFa?
  • penulisan yang dapat mebawa pembaca kepada unsur nasihat dan dakwah
  • penulisan yang dapat berkongsi kisah hidup semoga menjadi tauladan buat pembaca
  • penulisan yang walaupun sedikit masih mampu mebuat pembaca membuka minda
  • penulisan yang tidak mengajak pembaca ke arah kemungkaran
  • penulisan yang tidak menghemburkan segala luahan perasaan yang tidak puas hati kepada mana2 individu
  • penulisan yang berkongsi ilmu2 sunnatullah
Pembaca yang budiman, inilah prinsip penulisan yang ana pegang sebelum ana membuka blog ini buat pertama kali pada April 2012. Ana mohon kepada pembaca yang prihatin terhadap penulisan ana moga2 menegur ana sekiranya penulisan ana sudah jauh tersasar daripada prinsip yang ana nyatakan di atas.

Terima kasih tak terhingga buat sahabat seperjuangan Cik Adibah Faizah yang meletakkan blog ana dalam list blog beliau. Rasanya masih belum sampai tahap blog ana ini menjadi bahan bacaan santapan rohani seperti yang ditulis di blog enti. Masih banyak yang perlu di pertingkatkan. Apa2 pun terima kasih kerana menyokong usaha ana menulis serba sedikit tinta perkongsian yang moga2 sahabat2 sekalian lebih mulia dan terhindar daripada melakukan hal yang sama. ^_^

This picture was taken at Pantai Teluk Ketapang during our last holiday.
Penulis muda,
Aish SaFa
masih mengasah bakat

PEMILIK HATIKU ALLAH DAN RASUL

Assalamualaikum dan salam kerinduan buat pembaca yang sudi lagi menjengah ke sini. Tak banyak yang ingin ana kongsikan buat akhir2 ini kerana ana sendiri kebuntuan idea apatah lagi terus memasukkan elemen2 dakwah untuk mengajak pembaca sentiasa mendekatkan diri kepada Pencipta kita. Mungkin ini sekadar berkongsi kisah hidup ana yang masih mentah bergelar makhluk Allah di muka bumi ini.

Taktala ana menulis tinta ana untuk kali ini , ana baru sahaja selesai membaca sebuah karya tulisan Ustazah Fatimah Syarha yang merupakan novelis islami terkenal dalam kalangan pembaca remaja mahupun orang dewasa. Kali ini ana membuka untuk kali keduanya buku Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul yang menjadi wasiat terakhir kepada ana oleh seorang sahabat yang sangat ana kasihi untuk selamanya , Nurul Syafiqah sebelum beliau berangkat ke Tanah Arab pada tahun lepas untuk melanjutkan pelajaran dalam pengkhususan medik. Terima kasih memberikan amanat ini kerana banyak input yang ana pegang melalui buku ini. 

Kenapa tiba2 ana membaca buku ini lagi?

Sejujurnya ana akui apabila hati ana teruji dengan cinta lelaki yang hadir dalam diri ana, ana tidak dapat menafikan perasaan itu kerana fitrah manusia untuk mencintai. Tetapi fitrah manusia itu sangat suci, mana mungkin dinodai dengan perkara2 yang maksiat. Kalau orang kata jalan mujahadah itu pahit, tetapi jalan mujahadah itu paling menyelamatkan dari seksa neraka , siapapun pasti sanggup mengambil jalan itu kalau dia benar2 tahu akan seksanya api neraka. Satu amanat yang kawan ana tulis dalam wasiatnya :
Di saat hati remajamu sedang goyah kerana dilamar cinta oleh seorang jejaka, kamu bacalah dan hayatilah bingkisan ini supaya kamu tidak hanyut dan bijak dalam membuat keputusan. Akhir kata, kejarlah cita2 mu sebelum mengejar cinta. Kelak, kamu akan hidup bahagia bersama suami tercinta.  Salam sayang dari sahabatmu, Nurul Syafiqah, Kaherah , Mesir. :)
Terima kasih atas amanatmu ini, akan diri ini sentiasa pegang pada amanat ini sebagai tanda kasihku dan pengharagaanku yang tulus menyayangi temanmu ini.

Inspirasi yang diambil daripada buku Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul

Thanks Pikah bagi buku ni kat ana! :)

Setelah ana membelek buku itu dan menghayati ternyata benyak persamaannya kisah yang dipaparkan dalam buku tersebut mengenai diri ana. Dalam novel tersebut juga ada menyelitkan kisah tentang satu watak yang bernama Khazinatul Asrar dalam novelnya Seindah Mawar Berduri. Mungkin ramai dalam kalangan pembaca blog ana yang pernah membaca karya hebat ustazah muda tersebut. Masih ana ingat lagi ketika ana membaca buku novel tersebut, ana cuba membanding2kan diri ana dengan watak tersebut. Ya Allah, hinanya diri ini  bagai langit dengan bumi. Jauh sekali untuk menjadi seorang yang bernama Khazinatul Asrar. Tetapi ana masih memujuk diri ana supaya berusaha menjadi sepertinya suatu hari nanti.

Dunia Remajaku-Khazinatul Asrar
Waktu di sekolah dulu, Allah banyak uji saya dengan lelaki. Mula2 rasa tak suka tapi lama kelamaan saya rasa seronok apabila diminati. Banyak surat cinta dan hadiah yang saya terima tanpa dipinta. Ada yang mengatakan inilah cinta kerana Allah. Hari2 yang dilalui terasa lebih ceria apabila saya mengatahui diri ini amat dihargai Namun sifat malu membuatkan saya kelihatan seperti jual mahal, hakikatnya hati saya suka.
Saya terhanyut dek arus dari segi pemikiran saya. Kata2 indah dan pujian di dalam surat-surat meneybabkan saya terlentok. Memang lelaki pandai bermain kata. Waktu itu hidup saya penuh dengan angan2. Kadang2 syaitan membisikkan agar saya melayani surat2 yang datang. Tapi alhamdulillah, berkat didikan yang saya dapat secara sedar ataupun tidak di sekolah agama, saya rasa malu dan bersalah untuk berbuat begitu biarpun waktu2 dalam hidup saya kian dibuai keasyikan.
Kemudian , keasyikan itulah yang menjejaskan pelajaran saya. Saya tak dapat tumpukan pelajaran saya. Saya tak dapat menumpukan sepenuh perhatian dalam kelas. Ketika waktu ulang kaji pun, isi2 surat itu menganggu minda saya untuk fokus. Saya terlalu asyik kerana mungkin itulah pengalaman paling memncabar dalam dunia remaja.Saya mula bertanya pada diri, apakah angan2 berikan dalam hidup saya? Hanyalah kegagalan. Cintalah punca angan2. Saya mula dilanda keliru dengan dunia cinta walaupun ianya cuma berlegar di sudut hati.bukan secara zahir. Saya tak pernah menterjemahkannya. Tapi hatilah yang menjadi raja,pemberi arahan kepada seluruh anggota tubuh kita. Saya bertanya lagi, bersihkah hatiku ini? Layakkah hati sebegini untuk menadah nur ilmu? Bukankah ilmu itu cahaya dan cahaya takkan menembusi hati yang berbuat maksiat?
Saya rasa lebih bersalah apabila keputusan peperiksaan akhir tahun saya agak merosot. Saya cemburu kepada kawan2 saya yang sebelumnya tak pernah mengatasi saya dalam pelajaran tiba2 jauh meninggalkan saya.Saya buntu. Tak tahu nak mengadu pada siapa.
Saban hari, dengan tazkirah dan usrah yang menjadi aktiviti wajib di sekolah, entah bagaimana saya rasa tertarik dengan ungkapan "cinta Allah". Menurut ustaz2 dan naqibah,saya dapat simpulkan bahawa cinta Allah tak mengecewakan. CintaNya sentiasa membawa kebahagian kepada hati,perasaan dan kehidupan. Baru saya sedar bahawa dalam hidup ini, saya ada Allah untuk dicintai. Allah sentiasa menanti dengan penuh cinta terhadap hambaNya,cuma saya yang tak kenal cinta Allah. Pintu taubatNya sentiasa terbuka luas untuk kukunjungi.
Kata2 Khazinatul Asrar dalam novelnya Seindah Mawar Berduri. :)
Bila ana baca kata2nya ini, ia seperti saling tak tumpah macam diri ana. Ana juga pernah diujui. Biarkan ana kongsikan serba sedikit hidup ana semoga menjadi pelajaran buat mereka yang sedang bercinta, dan juga masih belum pernah mengenal apakah itu rasanya cinta. Pesan buat pembaca, sekiranya bercinta janganlah meletakkan cinta manusia menandingi cinta Allah. Yang masih belum mengenal cinta, carilah cinta Allah terlebih dahulu yang tidak akan sesekali mengecewakan.
Seawal usiaku 13 tahun , saya pernah diuji dengan cinta lelaki. Walhal seingat saya, saya bukanlah seorang yang sangat terkenal. Dek kerana masih mentah dalam dunia percintaan, saya menyambut huluran cinta dari seorang lelaki. Namun kami sekadar berbalas mesej dan belum pernah kami membuat hal terlarang seperti keluar bersama. Pada waktu itu,saya juga sering mengikuti kelas2 agama dan bermula dari situlah saya insaf dan terus memutuskan perhubungan yang tiada halalnya. Bermula dari situ saya berjanji tidak akan menyerahkan cinta saya sewenang2nya untuk insan yang bergelar lelaki.Saya juga pernah menerima pucukan surat daripada lelaki yang saya tidak kenali yang ingin berkenalan dengan saya. Kerana bimbangkan keselamatan saya, saya telah menceritakan mengenai surat yang saya terima kepada ibu bapa saya. Saya juga pernah menerima beberapa panggilan telefon daripada seorang lelaki yang tergila2kan saya semenjak saya di tingkatan 1 sehinggalah saya sudah berada di tahun akhir pengajian di sekolah menengah. Bayangkan panggilan telefon yang dibuat untuk saya itu telah dijawab oleh Umi saya yang menyamar menjadi diri saya. Lelaki itu tanpa segan dan silu menyatakan cintanya kepada saya. Apakah agaknya perasaan seorang ibu yang menghantar anaknya ke sekolah agama akhirnya anaknya merampas kepercayaan dengan bercinta di sekolah walhal Umi saya tidak mengetahui hal yang sebenarnya. Perit rasanya saya dituduh bercinta oleh Umi saya walhal saya tersangatlah membeci lelaki yang sering menganggu diri saya itu. Saya sendiri pernah mempunyai 'secret admire' yang dalam diam meminati saya semenjak saya berada di Tingkatan 2. Pelbagai hadiah dan surat saya terima daripadanya sedangkan hingga ke tahun akhir pengajian saya juga masih tidak tahu siapa pemberinya. Malahan bukan sahaja daripada teman sepengajian yang pernah cuba menawan hati saya, bahkan anak2 teman ayah saya juga masih ada yang cuba yang ingin berkenalan dengan saya. Tetapi prinsip saya yang saya pegang, sebelum bernikah tiada cinta daripada saya. Saya bukanlah terlalu mulia seperti watak Khazinatul Asrar. Walaupun saya tidak bercinta semenjak cinta monyet saya yang pertama itu, saya masih mempunyai beberapa orang kawan lelaki. Pada awalnya mungkin bagi saya hanyalah kawan yang saya anggap tidak lebih daripada itu. Namun apabila saya sering bermesej dengannya tanpa perkara yang mustahak, ia seolah2 menjatuhkan maruah saya yang kurang menjaga thiqah dalam perhubungan berlwaanan jantina. Pada mulanya pastilah saya akan berseronok, tetapi saya sering menilai diri saya apakah perbuatan saya ini diredhaiNya? Sedangkan saya masih penuntut ilmu. Saya akui karya Ustazah Fatimah Syarha banyak menjentik perasaan insaf di dalam diri saya. Lama kelamaan saya mengurangkan aktiviti bermesej2 tanpa hal yang perlu. Namun langkah mujahadah itu payah, kadang2 saya masih terlalai. Mujurlah saya dikelilingi sahabat yang beriman yang sentiasa mengingatkan saya tentang bahana sekiranya tidak menjaga pergaulan. Dengan azam yang baru, ketika saya memasuki dunia kampus saya telah meletakkan syarat kepada diri saya supaya lebih berhati2 dalam ikhtilat yang berlainan jantina.  Cumanya saya harap, sekiranya saya berbalas komen dengan sahabat berlainan jantina, cukuplah sekadar membawa maksud saya meraikan persahabatan yang baik antara saya dengan mereka pada masa dahulu. Moga2 saya terhindar dari perkara yang melalaikan saya.
Kisah perkongsian: Aish SaFa
Moral of the story

  • Yang sedang bercinta sekiranya dapat disegerakan teruskanlah ke arah perkahwinan moga2 terselamat daripada fitnah kepada Islam.
  • Yang masih belum mengenal cinta, jangan sesekali menjeratkan diri anda dengan cinta angan2 nanti hidup yang merana.
  • Cinta dalam diam lebih manis seperti mana cinta Sayyidina Ali dan Sayyidatina Fatimah.
  • Yang sedang belum pasti akan akhirnya, teruslah beristikharah moga mendapat petunjuk dariNya.
Dedikasi buat pejuang agamaku walau aku tidak tahu siapa pun kamu. ;)

Ana tak pandai bermadah puitis. Ni ana copy paste Sajak Aminah Qutbi. 

Sekiranya
Kita cinta kepada manusia,  
tak semestinya manusia cinta pada kita.
Tetapi sekiranya,
kita cinta kepada Allah,
nescaya cinta Allah tiada penghujungnya.
Sekiranya,
kita cinta kepada manusia,
kita akan cemburu kepada orang yang
mencintai orang yang kita cintai,
Tetapi sekiranya,
kita cinta kepada Allah,
Kita akan turut mencintai orang yang
melabuhkan cintanya kepada Allah juga.
Ya Allah,
andai dia adalah jodoh
yang ditetapkan olehMu kepadaku,
Maka,
campakkanlah ke dalam hatikum
cinta kepadanya adalah keranaMu
dan campakkanlah ke dalam hatinya
cinta kepadaku adalah keranaMu
Namun,
andainya dia bukanlah jodoh
yang ditetapkan olehMu kepadaku
berikanlah aku kekuatan agar pasrah
dalam mengharungi ujian
yang Kau berikan kepadaku 

Semoga yang baik sentiasa mengiringimu di mana pun enta berada. 

Tinta perkongsian dan keinsafan,
Aish SaFa
mencari ketenangan setenang namaku  

Tuesday, 5 June 2012

CELEBRATE BIRTHDAY 5 JUN

Alhamdulillah baru sahaja pulang dari makan di luar bersama family tersayang. Moga2 family SaFa sentiasa di dalam rahmat dan kasih sayang Allah. Amin. :)

Al-Kisah diceritakan oleh Baba
Tanggal 5 Jun 1993 yang lalu telah lahir seorang bayi perempuan dari rahim seorang wanita yang mulia yang telah bergelar seorang ibu buat pertama kalinya. Bayi comel tersebut telah selamat dilahirkan di sebuah Hospital Swasta Az-Zahra Kuantan Pahang. Ibubapa kepada bayi tersebut sangat gembira dan bersyukur dikurniakan cahaya mata pertama mereka yang telah melengkapkan kehidupan mereka sebagai suami isteri. Cahaya mata tersebut merupakan puteri sulung mereka yang digelar Puteri Iman.

Kini usia Puteri Iman tersebut telah menginjak dewasa. Usianya telah mencapai 19 tahun. Dia sudah mula mengenal dunia. Puterinya merupakan harapan keluarga dan tonggak kebanggaan keluarga semenjak usianya masih kanak2. Kini ayahanda Puteri Iman telah seringkali berpesan agar puterinya menjadi srikandi kepada nusa dan bangsa. :)

*******
Diari Puteri Iman
Umi..Baba, maafkan segala kesalahan Iman sepanjang menjadi anak umi dan Baba. Halalkan segala pemberian Umi dan Baba kepada Iman. Tak terbalas budi Umi dan Baba yang bersusah payah membesarkan Iman yang sangat banyak kerenah semenjak Iman kecil. Terima kasih kerana sabar melayan sikap Iman yang manja, cepat sensitif, mudah merajuk, mengada dan macam2 lagi. Hehe. Sayang Umi Baba yang banyak memenuhi segala impian Iman walaupun Iman dan banyak berbuat salah dengan Umi Baba. Uhibbukuma Umi Baba abdan abada. 
(Kak Long Iman) 
Gambar Sambutan Ulang Tahun Kelahiran ke 19

Tempat : Sara Thai Kitchen Balok
Masa      : 9.00-10.00 malam
Tetamu   : Semua ahli keluarga
Hadiah    : Ais Krim marveollus

Antara menu dinner
Kenang2 kenangan :)

Sekian diari Aish SaFa buat kali ini. Terima kasih kepada yang sudi membaca blog SaFa.

Tinta kebahagiaan,
Aish SaFa
Birthday Girl :p